Dunia

Krn takut malu, dihantarnya ibu kerumah org tua. Terduduk meraung2 si anak slps diari ibunya dibaca

Foto sekadar hiasan. Seringkali kita dengar, terdapat anak anak yang menghantar ibu bapa mereka ke rumah orang tua atas alasan tidak sanggup untuk menjaga. Dimanakah belas ehsan seorang anak yang tergamak ‘membuang’ orang tua mereka sendiri sedangkan sewaktu kecil, mereka ditatang bagai minyak yang penuh.

Pernah tular sebelum ini, kisah dibawah dimana seorang anak perempuan menghantar ibunya sendiri ke rumah orang tua setelah marahkan ibunya. Namun setelah diari lama ibunya dibaca, si anak meraung raung.

Ikuti kisah si anak perempuan dengan ibunya dibawah.

Sepasang suami dan isteri yang kaya raya, ketika masuk rumah dan mereka melihat ruang makan yang kotor dan tercium bau tidak sedap. Busuk ! Sementara di sudut meja makan terlihat tubuh seorang ibu tua sedang berusaha keras untuk menyapu.

Isteri :
DIA bersuara keras membentak ibu tua itu.

“Ini pasti kerja mak, kan? Mak selerakkan lantai kan? Tengok tu, meja kotor, makanan bersepah di mana-mana, lantai pun sama. Aduuuuuh (marah dan geram) … Mak … mak !!! Ini rumah, bukannya gudang Mak !!”

Suami :

“Sudahlah Sal, jangan marah kan mak seperti itu, kasihan, mak kan sudah tua.”

Isteri :

“Tidak boleh berterusan begini. Kalau tiba-tiba ada tetamu yangg datang, apa jadi ? Malu kita, esok kita bawa ibu ke rumah orang-orang tua. Saya akan bawa!”

Suami :

“Jangan Sal. Itu kan ibu mu sendiri. Takkanlah di bawa ke rumah orang-orang tua pula…”

Isterinya tidak peduli.

Setelah ibu tua itu dibawa ke rumah orang-orang tua si isteri terus mengemaskan bilik ibunya. Di bawah katil ditemuinya sebuah diari lusuh dengan kertas yang agak kuning kusam. Dia tertarik kerana terdapat gambar dirinya sejak kecil dan remaja, di muka hadapannya pula tertera judul buku.

“PUTERIKU buah HATIKU”

Isteri :
Terus terduduk lesu si isteri setelah membaca tulisan ibunya itu. Diawali dengan hari dan tarikh lahirnya.

“Aku melahirkan puteriku… Biar terasa sakit dan mandi drah. Aku bangga dapat melahirkan anakku ini”

“Ya, aku bangga berupaya berjuang tanpa suami yang telah pergi mendahuluiku menemui sang pencipta.”

“Aku rawat dia dengan cinta, aku besarkan dia dengan sepenuh kasih, aku sekolahkan dia dengan airmata, aku besarkan dia dengan titisan peluh.”

“Kuingat … ketika kubawa dia ke klinik untuk suntikan imvnisasi. Di dalam bas, dia menangis lalu ku buka butang bajuku dan ku susui dia… Aku tidak merasa malu pun. Bahkan tiba-tiba dia terkencing sehingga basah pakaianku, tetapi biarlah ”

“Tiba- tiba dia batuk kecil… muntah pula…”

“Hari itu terasa indah bagiku, biarpun aku dibasahi kencing dan muntahnya, namun, aku tetap tersenyum, bangga sekali.”

“Kejadian itu berulang-ulang beberapa kali.”

“Aku tidak peduli apa kata orang di dalam bas, asalkan puteriku dapat membesar sihat, itu yang utama bagiku.”

Isteri :
Sambil membaca, airmatanya mulai menitis dan jatuh berderai, hati terasa sangat pedih, dada pula menjadi kian sesak.

Tiba2 dia berteriak keras. Meraung semahu-mahunya.

“Makkk…… Makkk..!!” Sambil berdiri setengah berlari ke garaj.

Suami :

Suaminya yang terkejut melihat perangai isterinya langsung bertanya :

” Kenapa Sal, ada apa?”

Teresak-esak si isteri menjawab :

“Aku mesti bawa pulang ibuku”

Tiba-tiba telefon berdering, lalu dijawab oleh suaminya.

“Mohon tuan dan isteri segera datang ke rumah orang-orang tua sekarang … cepat !!!”

Mereka tergesa-gesa ke sana. Ketika masuk, dari jauh kelihatan tubuh ibu tua yang sudah lemah, sedang diperiksa oleh doktor.

Isteri :
Si isteri berteriak h1steria sambil menangis berderai air mata …

“Makkk … !!!”

Ibunya lemah tanpa bersuara dan berusaha memeluk kepala anaknya seraya berbisik perlahan sambil bercucuran air matanya …

“Anakku … Mak bangga mempunyaimu. Seluruh cinta kasih hanya buat dirimu nak. Maafkan mak.. Maaakkk, saaayyyaaaang padamu (sambil memejamkan mata)”.

Sang ibu pun menghembuskan nafas nya yang terakhir, meninggalkan dunia dengan tenang.

Anaknya meraung-raung keras sekali. Menangis dan menyesal !!!!!

“Makkk.. Makkk … Ampunkan Sal … Sal derhaka pada mak. Ampun… Ampunkan Sal makkk … makkk … jangan tinggalkan Sal makk. Anak macam apa aku ini … anak macam apa … ampunkan Sal … makkkk !!!”

Si ibu akhirnya pergi, meninggalkan anak perempuannya yang penuh dengan penyesalan. Hingga ke akhir hayatnya, tiada pun dendam dan amarah si ibu walau diperlakukan sebegitu rupa oleh si anak. Kasihnya si ibu kepada anak yang dilahirkan nya dahulu. Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tiada gunanya.

SUADARAKU, SAHABATKU …

Masihkah ada ibu dan ayah disisimu?

KALAU…

Orang tua masih ada santunilah mereka dengan sepenuh hati. Nilai apakah yang tersirat daripada kisah ini ?

Ingatlah Saudaraku, kegeraman menghantar kita “memeluk dosa” Tindakan bodoh, membuat kita “merangkul derhaka” Sikap ego, mendorong kita “memeluk nista”

Sesal yang terlambat, menarik kita “bergelumang keperitan dan dosa”

Berpikirlah Positif, bertindak dengan bijak, berkatalah yang baik … Berikan kasih sayang dengan sepenuh jiwa. Dan hiduplah penuh dengan KASIH dan SAYANG

Semoga hati kita menjadi lembut dalam memberikan bakti kepada org tua …

Pengajaran yang kita dapat melalui kisah ini ialah, hormati dan sayangilah orang tua yang telah berpenah lelah membesarkan kita. Ibu bapa tidak pernah mengeluh melayan kerenah kita sewaktu kecil, dilayani dengan penuh kesabaran.

Usahlah cepat melatah bila berhadapan dengan org tua, terimalah dia seadanya, kerana dialah satu2nya yang dapat memberikan kehidupan kita di dunia ini dan …

TIDAK AKAN ADA PENGGANTI SETELAH MEREKA PERGI UNTUK SELAMA-LAMANYA.

Yang baik itu kita jadikan tauladan. Moga dijauhkan diri kita dari menjadi anak yang tidak mengenang budi ibu bapa.

Apa pula kata anda. Kongsikan, moga bermanfaat dan memberi pengajaran.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *