Keluarga

Isteri Kongsi Sikap PeIik Kapten Afwan Pada Pagi Sebelum Berlepas. Seakan Tahu Akan Pergi Selamanya

Sehingga saat ini, nasib menimpa Kapten Afwan, juruterbang Sriw1jaya Air SJ 182, masih belum diketahui meskipun harapan adalah tipis.

Psawat yang dikendalikannya dilaporkan hilang di perairan Pulau Male dan Pulau Lancang, Kepulauan Seribu, Sabtu (9/1/2021).

Ketua Rukun Tetangga (RT) Perumahan Bumi Cibinong Endah (BCE), Kabupaten Bogor, Agus Pramudibyo berkata, Kapten Afwan selalu berkongsi berita kepada keluarganya sewaktu dia bertugas.

” Dia selalu memberitahu keluarga setiap destinasi perjalanannya, biasanya dia menelefon keluarganya. Selalunya sebelum berlepas dia akan menelefon, begitu juga selepas dia mendarat,” kata Agus.

Menurut Agus, sudah menjadi kebiasaan bagi Kapten Afwan untuk memberitahu isterinya terlebih dahulu sebaik psawat berlepas.

” Biasanya selepas berlepas, beberapa minit kemudian dia menghubungi keluarga. Itu yang diceritakan oleh isterinya kepada saya,” katanya.

Namun, Kapten Afwan tidak melakukan kebiasaan ini ketika psawat terputus hubungan pada hari Sabtu (9/1/2021).

Sebenarnya, kata Agus, sebelum berlepas, juruterbang itu tidak memberitahu apa-apa kepada keluarga.

” Dia tidak berkongsi apa-apa pada Sabtu lalu pada hari kjdian itu. Tetapi kali terakhir dia dilihat bersama keluarganya pada itu. Dia sempat mengucapkan selamat tinggal,” jelasnya.

Semasa dia pergi, Agus tidak mengetahui dengan terperinci mengenai sama ada dia menemani Kapten Afwan atau tidak.

” Sebelum bertolak pada pagi itu, saya tidak tahu apa pesanan dia kepada keluarga,” jelasnya.

Sementara itu, saudara ipar Kapten Afwan, Oman Rohman mengakui bahawa dia masih tidak percaya dengan apa yang telah berlaku.

” Secara peribadi, saya tidak mampu luah kata-kata, saya tahu tentang Sriw1jaya Air tapi saya tidak tahu jumlah psawatnya. Tiba-tiba kjdian ini berlaku, betul-betul tak sangka” jelasnya.

Tiba-tiba minta maaf

Dalam pada itu, ahli keluarga itu mendedahkan mereka melihat beberapa keganjilan pada tingkah laku Kapten Sriw1jaya Air SJ 182, Afwan sebelum pergi untuk kali terakhir.

Anak saudara juruterbang, Ferza Mahardika memberitahu Kapten Afwan bertolak dari rumahnya pada hari kjdian itu.

Dia berangkat bekerja beberapa jam sebelum psawat Sriw1jaya Air SJ 182 dinyatakan terputus hubungan.

Kata Ferza (gambar), isteri dan anak Kapten Afwan merasakan sesuatu yang bukan kebiasaannya pada saat juruterbang itu hendak berangkat.

Kapten Afwan tiba-tiba meminta maaf kepada isteri dan anaknya ketika hendak pergi.

” Dia tidak tinggalkan apa-apa pesanan, dia hanya pergi dan bersalaman macam biasa, tetapi dia minta maaf,” kata Ferza.

Ferza mengakui bahawa dia tidak tahu apa bentuk permintaan maaf Kapten Afwan sebelum pergi bekerja.

Namun, menurut isteri dan anaknya, ini tidak pernah dilakukan Kapten Afwan sebelum pergi bekerja.

” Anaknya juga bercakap tentang bagaimana Abi seakan terlalu kesal,” jelas Ferza.

Bukan itu sahaja, sesuatu yang aneh mengenai Kapten Afwan juga dilihat dari segi pemakaiannya.

Ferza menjelaskan bahawa Kapten Afwan biasanya pergi dengan pakaian yang kemas, tetapi kali terakhir dia meninggalkan rumah yang dia tinggalkan dengan pakaian berkedut.

” Biasanya dia pergi dengan pakaian yang kemas, tapi pagi itu ia agak kusut, mungkin kerana tergesa-gesa,” kata Ferza.

Sementara itu, ahli keluarga masih menunggu berita mengenai Kapten Afwan di mana sehingga Ahad petang keluarga masih belum menerima berita sahih meskipun harapan sangat tipis.

” Kami masih menunggu kabar baik untuk pakcik kami, keluarga kami,” kata Ferza.

Sumber:tribunnews.com

‘Utamakan Solat’, Nota Terakhir ‘Pilot’ Sriwijaya Air Meruntun Jiwa

Semalam, laman media sosial dikejutkan dengan sebuah tragedi duka yang berlaku di negara jiran kita, Indonesia dimana pesawat komersial Sriwijaya Air disahkan terh3mpas di perairan Kepulauan Seribu.

Pesawat berkenaan terh3mpas selepas hanya empat minit berlepas dari Lapangan Terbang Soekarno Hatta, Jakarta menuju ke Pontianak.

Rata-rata rakyat negara terbabit bahkan Malaysia juga terk3san serta turut berasa hiba dengan trag3di yang telah menimpa seramai 62 penumpang termasuk anak kapal yang menaiki pesawat itu.

Salah seorang mangsa n4has adalah juruterbang pesawat iaitu Kapten Afwan. Bagaimanapun, terdapat kisah menarik tentang mngsa berkenaan yang dikongsikan oleh keluarga dan sahabat yang boleh dijadikan iktibar buat kita semua.

Menurut ahli keluarga dan sahabat, Kapten Afwan cukup dikenali dengan peribadinya yang dermawan dan rajin beribadah.

Bagi memperingati pemergiannya, seorang pengguna Twitter @AgungRahmadl memuat naik sebuah posting berkongsi cerita tentang Allahyarham suatu ketika dahulu.

Menurutnya, dia sedang tertidur waktu itu dan Kapten Afwan ingin meminjam charger miliknya. Bangun tidur, dia mendapati sekeping nota bertulis daripada Kapten Afwan.

Waktu itu…

SETINGGI APAPUN AKU TERBANG, TIDAK AKAN MENCAPAI SURGA BILA TIDAK SHALAT 5 WAKTU..

JAGA SHALATMU , JAGA SHALATMU , JAGA SHALATMU

Pesanan ter4khir yg indah diakhir h4yat..

Arwah juga dikenali sebagai seorang Pilot yang tak pernah lupa untuk memakai Kopiah…

“Agung, saya pinjam charger sebentar ya. Terima kasih sebelumnya. Jangan lupa solat Subuh,” tulis Kapten Afwan dalam nota tersebut.
Dalam satu posting lain di Instagram, akaun laman sosial @makassar_iinfo berkongsi beberapa lagi perkongsian warganet tentang sifat sebenar arwah sewaktu h4yatnya.

Seorang warganet @kiki_salsabila mendakwa Allahyarham cukup sinonim dengan kopiah putihnya. Malah, setiap kali sebelum pesawat berlepas, dia akan menunaikan solat terlebih dahulu sementara penumpang dan kru kabin lain menunggu.

Jelas sekali, Kapten Afwan adalah seorang yang sentiasa menjaga amal ibadah sebagai seorang hambaNya di atas muka bumi ini.

“Kapten Afwan cukup dikenali dengan kopiah putihnya, kita selalu menunggunya solat, setelah dia selesai solat, baru kita mula berlepas,” luahan sedih seorang pengguna Twitter @kiki_salsabila.
Dalam pada itu, pengguna akaun @muhammadravy97 tidak menafikan bahawa Kapten Afwan merupakan seorang yang baik.

“Orang baik orang soleh, insya Allah akan diberi jalan yang terbaik untuk dia. Terima kasih kapten Afwan,” ucapnya.
Salah satu kapten terbaik! Tak banyak ‘songeh’

Bahkan, ada juga yang bercerita tentang gambar profil Whatsapp terakhir yang digunakan oleh Kapten Afwan sebelum berlepas dan hil4ng kontak.

Bahkan, ada juga yang bercerita tentang gambar profil Whatsapp terakhir yang digunakan oleh Kapten Afwan sebelum berlepas dan hil4ng kontak.

Selamat jalan Capt Afwan Pilot #sj182
Al Fatihah

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Sumber : rentasasia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *